Pengenalan Algoritma dan Struktur Data | CEMPAKA: Pengenalan Algoritma dan Struktur Data

Monday, 12 January 2015

Pengenalan Algoritma dan Struktur Data

Apa kabar sahabat kita, kali ini saya akan perkenalkan sekilas tentang Algoritma dan Struktur Data.
Berikut ini adalah ulasan tentang artikel yang telah saya tulis mengenai perkenalan pada Algoritma dan Struktur Data :

Tujuan :
1. Pembaca memahami apakah yang dimaksud dengan struktur data
2. Pembaca memahami apakah yang dimaksud dengan algoritma
3. Mengingat kembali array, struktur, pointer dalam bahasa C

1.1 Pengenalan Struktur Data

Struktur data adalah sebuah skema organisasi, seperti struktur dan array, yang
diterapkan pada data sehingga data dapat diinterprestasikan dan sehingga operasioperasi
spesifik dapat dilaksanakan pada data tersebut

1.2 Pengenalan Algoritma

Algoritma adalah barisan langkah-langkah perhitungan dasar yang mengubah
masukan (dari beberapa fungsi matematika) menjadi keluaran.
Contoh :
􀂃 Perkalian
Input : integer positif a, b
Output : a X b
Algoritma perkalian :
Contoh kasus : a = 365, b = 24
Metode 1 : 365 * 24 = 365 + (365 * 23)
= 730 + (365 * 22)
…..
= 8760 + (365 * 0)
= 8760
2
Metode 2 : 3 6 5
2 4
1 4 6 0
7 3 0
8 7 6 0
Manakah algoritma yang lebih baik ?

1.3 Array

Array adalah organisasi kumpulan data homogen yang ukuran atau jumlah elemen
maksimumnya telah diketahui dari awal. Array umumnya disimpan di memori komputer
secara kontigu (berurutan). Deklarasi dari array adalah sebagai berikut:
int A[5]; artinya variabel A adalah kumpulan data sebanyak 5 bilangan bertipe
integer.
Operasi terhadap elemen di array dilakukan dengan pengaksesan langsung. Nilai
di masing-masing posisi elemen dapat diambil dan nilai dapat disimpan tanpa melewati
posisi-posisi lain.
Terdapat dua tipe operasi, yaitu:
1. Operasi terhadap satu elemen/posisi dari array
2. Operasi terhadap array sebagai keseluruhan
Dua operasi paling dasar terhadap satu elemen/posisi adalah
1. Penyimpanan nilai elemen ke posisi tertentu di array
2. Pengambilan nilai elemen dari posisi tertentu di array

1.3.1 Penyimpanan dan Pengambilan Nilai

Biasanya bahasa pemrograman menyediakan sintaks tertentu untuk penyimpanan
dan pengambilan nilai elemen pada posisi tertentu di array.
Contoh:
A[10] = 78, berarti penyimpanan nilai 78 ke posisi ke-10 dari array A
C = A[10], berarti pengambilan nilai elemen posisi ke-10 dari array A

1.3.2 Keunggulan dan Kelemahan Array

Keunggulan array adalah sebagai berikut:
1. Array sangat cocok untuk pengaksesan acak. Sembarang elemen di array dapat diacu
secara langsung tanpa melalui elemen-elemen lain.
2. Jika berada di suatu lokasi elemen, maka sangat mudah menelusuri ke elemenelemen
tetangga, baik elemen pendahulu atau elemen penerus
3. Jika elemen-elemen array adalah nilai-nilai independen dan seluruhnya harus terjaga,
maka penggunaan penyimpanannya sangat efisien
Kelemahan array adalah sebagai berikut:
Array mempunyai fleksibilitas rendah, karena array mempunyai batasan sebagai berikut:
1. Array harus bertipe homogen. Kita tidak dapat mempunyai array dimana satu elemen
adalah karakter, elemen lain bilangan, dan elemen lain adalah tipe-tipe lain
2. Kebanyakan bahasa pemrograman mengimplementasikan array statik yang sulit
diubah ukurannya di waktu eksekusi. Bila penambahan dan pengurangan terjadi
terus-menerus, maka representasi statis
Tidak efisien dalam penggunaan memori
Menyiakan banyak waktu komputasi
Pada suatu aplikasi, representasi statis tidak dimungkinkan

1.4 Pointer

Misalnya kita ingin membuat beberapa penunjuk ke blok penyimpan yang berisi
integer. Deklarasi pada C adalah:
int *IntegerPointer;
Tanda asterik (*) yang berada sebelum nama variable IntegerPointer menandakan
‘pointer pada suatu int’. Jadi deklarasi diatas berarti ‘definisikan sebuah tipe yang terdiri
dari pointer bertipe integer yang bernama IntegerPointer’.
Apabila didepannya ditambahkan typedef sebagai berikut
Typedef int *IntegerPointer;
Berarti IntegerPointer merupakan suatu tipe pointer berbentuk integer.
Apabila akan mendeklarasikan dua variable A dan B sebagai penunjuk ke bilangan
integer :
IntegerPointer A, B;
Berarti kompiler C akan berisi nilai dari variable A dan B yang ‘menunjuk ke integer’.
Untuk membuat beberapa penunjuk ke beberapa penyimpan integer yang kosong dan
untuk membuat A dan B menunjuk tempat tersebut, digunakan prosedur dinamis untuk
alokasi penyimpan yang disebut malloc
A = (IntegerPointer *) malloc (sizeof(int));
A :
4
B = (int *) malloc (sizeof(int));
A:
B:
Misalnya kita akan menyimpan integer 5 pada blok penyimpan yang ditunjuk
pointer pada variable A. Untuk menuimpan angka 5 pada blok penyimpan integer itu
melalui pointer A, digunakan pernyataan :
*A = 5;
A:
B:
Linked list adalah salah satu struktur data yang paling fundamental. Linked list
terdiri dari sejumlah kelompok elemen (linked) dengan urutan tertentu. Linked list sangat
berguna untuk memelihara sekelompok data, semacam array, tetapi linked list lebih
menguntungkan dalam beberapa kasus. Linked list lebih efisien dalam proses
penyisipan (insertion) dan penghapusan (deletion). Linked list juga menggunakan
pengalokasian penyimpan secara dinamis, dimana penyimpan dialokasikan pada saat
waktu berjalan (runtime).

1.5 Struktur

Struktur adalah koleksi dari variabel yang dinyatakan dengan sebuah nama,
dengan sifat setiap variabel dapat memiliki tipe yang berlainan. Struktur biasa dipakai
untuk mengelompokkan beberapa informasi yang berkaitan menjadi sebuah satu
kesatuan.
Contoh sebuah struktur adalah informasi data tanggal, yang berisi: tanggal, bulan
dan tahun.

1.5.1 Mendeklarasikan Struktur

Contoh pendefinisian tipe struktur adalah sebagai berikut:
struct data_tanggal
{
int tanggal;
5
5
int bulan;
int tahun;
};
yang mendefinisikan tipe struktur bernama data_tanggal, yang terdiri dari tiga buah
elemen (field) berupa : tanggal, bulan dan tahun.
Pendefnisian dan pendeklarasian struktur dapat juga ditulis sebagai berikut:
struct data_tanggal
{
int tanggal;
int bulan;
int tahun;
} tgl_lahir;
Bentuk umum dalam mendefinisikan dan mendeklarasikan struktur adalah sebagai
berikut
struct nama_tipe_struktur
{
tipe field1;
tipe field2;
.
.
tipe fieldn;
}variabel_struktur1, ... , variabel_strukturM;
Masing-masing tipe dari elemen struktur dapat berlainan. Adapun variabel_struktur1
sampai dengan variabel_strukturM menyatakan bahwa variabel struktur yang
dideklarasikan bisa lebih dari satu. Jika ada lebih dari satu variabel, antara variabel
struktur dipisahkan dengan tanda koma.

1.5.2 Mengakses Elemen Struktur

Elemen dari struktur dapat diakses dengan menggunakan bentuk
variabel_struktur.nama_field
Antara variabel_struktur dan nama_field dipisahkan dengan operator titik (disebut
operator anggota struktur). Contoh berikut merupakan instruksi untuk mengisikan data
pada field tanggal
tgl_lahir.tanggal = 30;
6

1.6 Kesimpulan

1. Struktur data adalah sebuah skema organisasi yang diterapkan pada data
sehingga data dapat diinterprestasikan dan sehingga operasi-operasi spesifik
dapat dilaksanakan pada data tersebut
2. Apabila kita membuat program dengan data yang sudah kita ketahui batasnya,
maka kita bisa menggunakan array (tipe data statis), namun apabila data kita
belum kita ketahui batasnya, kita bisa menggunakan pointer (tipe data dinamis)
3. Untuk sekumpulan data dengan tipe data yang berlainan, namun merupakan
satu-kesatuan, kita dapat menggunakan struktur untuk merepresentasikannya

1.7 Latihan

1. Masalah aritmatika polinom adalah membuat sekumpulan subrutin manipulasi
terhadap polinom simbolis (symbolic Polynomial). Terdapat empat operasi
aritmatika polinom dasar antara lain:
a. Penambahan
b. Pengurangan
c. Perkalian
d. Turunan
Representasikan bilangan polinom dengan array dan buatlah prosedur-prosedur
yang melakukan kelima operasi aritmatika di atas.
2. Representasikan soal di atas dengan menggunakan pointer
3. Bilangan kompleks berbentuk a + bi, dimana a dan b adalah bilangan nyata
dan i2 = -1. Terdapat empat operasi aritmatika dasar untuk bilangan kompleks,
yaitu:
Penambahan : (a+bi) + (c+di) = (a+c) + (b+d)i
Pengurangan : (a+bi) - (c+di) = (a-c) + (b-d)i
Perkalian : (a+bi) * (c+di) = (ac-bd) + (ad+bc)i
Pembagian : (a+bi) / (c+di) = [(ac+bd) / (a2+b2)] + [(bc-ad)/(c2+d2)]i
Tulis program yang membaca dua bilangan kompleks dan simbol operasi yang
perlu dilakukan, kemudian lakukan operasi yang diminta.
Gunakan struktur untuk merepresentasikan bilangan kompleks dan gunakan prosedur untuk implementasi tiap operasi.

Mungkin hanya itu yang bisa saya sampaikan. Semoga pembahasan ini dapat bermanfaat. Tuliskan juga argument anda pada kolom komentar. Sekian terima kasih.


Semoga artikel Pengenalan Algoritma dan Struktur Data bermanfaat bagi Anda. Jika kamu suka dengan artikel Pengenalan Algoritma dan Struktur Data ini, like dan bagikan ketemanmu.

Post a Comment

CEMPAKA - All Right Reserved.Powered By Blogger
My Link by Creating Website Edit by : Cempakateknikinfo Blogspot